Pekan Berat Tim Pertamina Prema Theodore Racing

Berita

Written by:

F2.SeanGP.com – Tim Pertamina Prema Theodore Racing menjalani pekan yang berat pada balapan Sprint Formula 2 di sikuit Monza, Italia. Dua pebalap andalan tim, Sean Gelael dan Nyck De Vries gagal mendulang poin setelah mobil mereka bersenggolan dengan  pebalap lain.

Jelang balapan De Vries yang semestinya start dari posisi sembilan, harus memulai balapan  dari pit lane setelah mobilnya mengalami stall saat akan memulai putaran pemanasan. Tim Pertamina semakin terpukul saat pada lap ke-4, Sean bersenggolan dengan pebalap MP Motorsport, Ralph Boschung. Sean pun tak bisa melanjutkan balapan.

Insiden ini bukanlah yang pertama dilakukan Boschung terhadap pebalap lain musim ini. Akibat tindakan yang membahayakan ini Boschung mendapat hukuman mundur lima grid saat start pada balapan berikutnya di Sochi, Rusia, nanti.

Sementara De Vries yang berjuang mengincar posisi delapan besar, harus melupakan persaingan setelah mobilnya dihantam pebalap Campos Racing Roy Nissany. Setelah insiden itu, mobil De Vries kehilangan kecepatan. Pebalap asal Belanda ini pun harus puas finis di posisi ke-17.

Gelar juara balapan Sprint akhirnya diambil pebalap ART Grand Prix, George Russel. Sementara posisi kedua ditempati pebalap Russian Times Artem Markelov. Adapun podium ketiga menjadi milik pebalap Carlin, Sergio Sette Camara.

“Tentu hasil yang mengecewakan. Kami sedang berjuang untuk berupaya mendapatkan poin. Namun, itulah balapan. Kadang kita tidak beruntung dengan hal yang tak pernah kita duga sebelumnya,” kata Sean.

Kekecewaan juga dirasakan De Vries. Menurutnya, dia dalam posisi yang bagus untuk merangkak ke posisi zona poin. “Saya dalam posisi bagus. Namun, Nissany tidak mau memberi ruang dan justru menghantam mobil saya. Setelah itu, kami mengalami masalah dan kehilangan kesempatan,” kata De Vries.

De Vries sebelumnya menyumbang dua poin pada balapan Feature dengan menempati posisi kesembilan. Tambahan dua poin tetap menjaga peluang De Vries untuk bersaing di posisi empat besar klasemen pebalap.

Balapan Formula 2 berikutnya akan digelar di Sochi, Rusia pada akhir bulan September ini. Balapan di Sochi cukup krusial untuk pengumpulan poin mengingat setelah Sochi, tim hanya punya satu kesempatan balap di Yas Marina. (ARL/WTO)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: